Monday, September 26, 2011

Obrolan Pantry: Bensin



Bensin

Suasana sedang sepi karena hari sudah menjelang malam ketika dua newbie di kantor itu menyelinap ke dalam pantry. Mencuri waktu di tengah mengejar deadline pembuatan proposal event.
Salah satu dari mereka mulai melarutkan cokelat bubuk dengan air hangat, sementara yang lain masih mencari-cari kopi di laci.
“Ah dapet. Minahasa. Lumayan juga nih gratisan.”
”Mental anak kos lo.”
”Bukan, man. Ini mental bisnis. Usaha kecil, untung besar. Pemikiran gue ini juga yang gue kasih tau ke HR waktu interview dulu dan lo liat sendiri, sekarang gue diterima di sini.”
”Ah, lo lulus karena tes English lo bagus. Dan itu karena nyontek gue.”
“Sssttt… Kalo sampe ada yang denger…” Si Kopi menunjukkan gerakan seolah akan memukul si Cokelat, lalu tertawa. “Tapi, gue yakin, gue diterima karena jawaban-jawaban gue yang tegas di interview.”
            “Kasih gue contoh. Apa yang lo maksud jawaban tegas.” Si cokelat mulai menikmati isi cangkirnya.
            ”Nih. Waktu gue ditanyain, apa hal yang paling gue benci, gue jawab, orang yang ngeremehin orang lain. Gue memang paling benci tuh, man.  Menurut gue, pandangan atau senyum ngeremehin itu bara api. Ngajak perang. Gue pasti nggak akan ngelupain orang yang gituin gue.” Si Kopi merapikan bungkus Minahasa-yang-entah-punya-siapa dan mengembalikannya ke laci pantry.
            ”Jadi, kalau ada orang yang ngeremehin lo, lo bakal marah?”
            ”Iya lah. Lo nggak?”
            ”Pandangan ngeremehin itu bensin. Bisa lo pake buat bikin bara api, atau lo pake untuk nganter lo ke tujuan. Lo yang pilih.”
            Si Kopi menyesap cangkirnya perlahan. Berpikir.
            ”Lo bijak juga.”
            “… Tapi ngelihat keterbatasan otak lo, kayaknya sih nggak salah kalo ada yang ngeremehin lo.”
            Si Kopi tersedak.
           
Keduanya meninggalkan pantry, kembali ke meja, melewati seorang senior yang melihat mereka dengan pandangan bego-banget-sih-lo-bikin-proposal-aja-nggak-jadi-jadi.







No comments: